alamat baru Cerita 998 http://cerita998.us

Lapor link/video rusak disini

   

Gangbang mama temen part 1

Perkenalkan namaku Anton, aku sekolah di salah satu SMA favorit di ibukota, di umurku yang baru 17 tahun aku sudah memerawani 3 orang cewek yang semuanya kini sudah menjadi mantanku, dan sekarang ini aku sedang dalam status jomblo, mungkin karena karma atau cewek-cewek sudah tau kalau aku ini cuman mau perawan mereka aja, jadinya selama 2 bulan aku menyalurkan hasrat sexualku melalui onani saja.

Cerita ini dimulai saat kami para siswa diberi tugas kelompok, sebenernya aku paling males ngerjain tugas jadi aku nyari temen yang pinter dan cupu, biar nanti bisa santai-santai. pilihan ku tertuju pada Budi anak paling pinter dan paling cupu dikelas, dia sering dibully dikelas dan dia juga jadi sasaran dipalak sama kakak-kakak preman sekolah. Kelompok pun terbentuk masing-masing kelompok terdiri dari 5 orang, kelompokku beranggotakan Aku, Budi, Nino, Deva dan Baron. Setelah cukup lama berdiskusi akhirnya kami putuskan untuk buat tugas kelompok ini dirumahnya si Budi, selain si Budi keluarganya paling kaya dan rumahnya paling bagus, kata si Baron mamanya Budi juga cantik dan semok khas tante-tante sosialita.

Keesokan harinya, pukul 16:09

Kami berempat sudah ada didepan rumahnya si Budi dan langsung saja kami memencet bel rumahnya. “TING TONG… TING TONG… TING TONG…” akhirnya pintu gerbang rumahnya pun terbuka, Aku, Nino, dan Deva sedikit terkejut melihat sosok yang membuka pintu, seorang perempuan paruh baya cantik dan bodynya membuat semua pria akan akan ingin menyicipi tubuhnya, ditambah lagi tante itu hanya menggunakan hotpants dan atasan kaos sedikit longgar, “ini yang gue bilang mamahnya si budi” Baron sedikit berbisik pada kami bertiga.

“kalian temannya budi yaa?” suara tante itu memecah konsentrasi kami yang sedari tadi mengagumi tubuh semoknya.

“i-iya tante, budi ada dirumah tante?” aku menjawab dengan sedikit grogi.

“ayo masuk, budi ada dikamarnya kok”

“ba-baik tante” jawab kami berempat.

“bakalan asiik niih…” pikirku dalam hati

Kamipun langsung masuk ke dalam rumahnya Budi

“buuudd… buddiiii… ini temen kamu udah dateng”

“iya maa…”

Akhirnya budi pun keluar dari kamarnya, memasang wajah kecut seperti baru bangun, Budi langsung menyuruh kami masuk dalam kamarnya. Dengan alasan kamarnya lebih nyaman dibanding ruang tamu, padahal dianya aja yang ga suka kalo mamanya kita liat-liatin.

“seperti biasa bud… lu yang ngerjain, kita cuma nontonin aja” kata Baron
“iya, tapi kalian janjikan, ga akan bully aku lagi..”

“iya, gue janji..” Baron menyahut
Entah berapa kali kita selalu menjajikan itu pada Budi, tapi tak pernah kita tepati, emang si Budi pinter di pelajaran doang.
Sekitar 1 jam-an kami berada di kamarnya Budi, kalo bukan karena ada wifi yang kenceng mungkin kami berenpat sudah mati kebosanan. Aku hanya sibuk nyari tontonan cewek-cewek sexy di youtube sedangkan nino dan deva sibuk main game mobile legend, yang paling parah adalah si baron dari tadi kerjaannha nyariin bokep melulu di web-web porno ternama.

“eehh.. ton.. ton..” bisik baron padaku

“ada apa sih ron?” jawabku

“jangaan keras-keras! Sini dulu..” bisik baron

Akhirnya kuturuti ajakan baron, sedangkan nino dan deva masih asik bermain dengan game kesayangananya.

“eehh ton.. liat nih video bokep…”

“yaelah ron! Cuman mau nunjukin ginian aja pake bisik segala” jawabku

“sstt.. jangan kenceng-kenceng dong! Liat nih muka ceweknya kaya mamanya si budi”

“mmm.. iya.. iya..”

“dari tadi malem gara-gara video ini, gue jadi pengen ngentotin mamanya si budi”

“halaahhh nginpi luu..”

“Ini beneran, gue udah nyiapin rencanaya dari tadi malem”

“Emang apa rencananya?” Tanyaku penasaran

“GUE PERKOSA!” jawab si baron dengan muka bejatnya

“lu gila ya ron.. nanti mamanya budi jerit-jerit dan kita ketauan, bisa-bisa kita ditangkep polisi”

“gue udah ngerencanain ini semaleman, kita bius mamanya si budi, nanti kita rekam tubuh bugilnya, nanti kalo dia curiga kita apa-apain kita ancam pake video bugilnya, biar dia ga lapor polisi” jawab baron kembali dengan muka super bejatnya

“pinter juga lu ronn.. ga sia-sia lu nonton bokep selama ini”

“lu ikut kan?”

“iya gue ikut, gue udah ga tahan, 2 bulan gue ga ngerasain memek”

Aku dan Baron akhirnya keluar kamarnya si Budi dengan alasan mau beli snack dan minuman ke minimarket, tadinya nino dan deva mau diajak, tapi kayaknya mereka bakalan ga mau deh, karena kalo mereka udah main mobile legend walaupun ada gempapun mereka akan lebih mentingin mobile legend daripada nyawanya.

-=&=-

Sambil bawa obat bius Aku dan Baron mencari keberadaan mamanya Budi. Setelah beberapa menit mencari, akhirnya ketemu juga.

“ron tuh mamanya budi ada di dapur”

“oke, lu ajak deketin mamanya budi pura-pura minta air putih, nanti gue dari belakang nutup mulutnya pake ni obat bius”

“oke..”

Kudekati mamanya Budi sambil pura-pura minta air putih, dan sedikit basa basi biar tante ini ga curiga kalo ada baron lagi mengendap-endap dari belakang. Setelah dirasa aman Baron langsung menutup mulut dan hidung mamanya Budi dengan obat bius. “mmpph.. mmpphh.. mmpphh..” hanya itu yang terdengar. Tenaganya si Baron juga jauh lebih besar jadi mamanya Budi ga sanggup melawan. Setelah hampir 5 menit akhirnya mamanya Budi sudah hilang kesadaran.

Tanpa pikir panjang langsung ku turuni hotpants dan CD nya, Baron juga ga mau kalah dia langsung melucuti kaos mamanya Budi dan langsung menurunkan cup BH nya. Aku yang sudah 2 bulan tidak mencicipi nikmatnya memek langsung menjilati belahan memek mamanya Budi dengan buas seperti seekor singa yang sedang kelaparan, Anton juga sangat liar dia mencupang leher sambil meremas buah dadanya dengan buas.

“gue udah ga tahan ni ron, gue entot mamanya budi yaa..”

“bentar dulu ton, kita rekam dulu ni tubuh bugilnya”

Baron langsung merogoh smartphone yang ada di kantong celananya yang sudah sedikit melorot, dia langsung memilih aplikasi kamera dan dengan segera memencet record. Baron merekam seluruh tubuh bugil mamanya Budi mulai dari buah dada sampai memeknya sambil memberikan narasi di dalam video

“lihat nih! Pelacur gue lagi lemes udah siap di entot”

“lihat ni memeknya udah dientot berapa kontol sampe-sampe longgar kayak gini”

Narasi yang Baron berikan sangat-sangatlah vulgar

Aku yang sedari tadi sudah tidak kuat menahan nafsu, langsung saja aku menuju kearah mamanya budi sedang teler, langsung saja kutaruh kontolku didepan memek mamanya budi, aku tak peduli soal baron yang masih merekam, biar saja yang penting nafsu ini bisa tersalurkan. “nih liat guys! Meki si tante mau disodok berondong” kata-kata si baron membuat nafsuku semakin meninggi, aaahh aku sudah tak tahan lagi, dan blesss! Kontolku langsung masuk ke dalam liang vagina mamanya budi, aaahh!!! Benar-benar nikmat, rasa memek wanita berumur memang sangat berbeda dibandingkan dengan memek gadis remaja yang sudah kuperawani. Baron juga masih merekam dengan smartphonenya, dia merekekam kontolnya yang dimasukan ke dalam mulut mamanya budi “aaah.. aaahh.. aaahh.. ini pelcacur emang enak banget dimesumin” Baron kembali memberi narasi didalam video.

“ron ini ini pertama kali gue ngentot memek tante-tante, rasanya enak juga yaa..”

“gue sih udah sering ngentot sama tante-tante, makanya gue kasi lu duluan nyicipin memek ni tante”

”aaahh… gila ron.. enak banget, bentar lagi kayaknya gue mau keluar nih, gue bakalan keluarin di dalem memek ni pelacur”

Baron langsung mengarahkan lensa kamera smartphonenya ke arah memek mamanya budi yang dipompa kontolku.

“aaaahh….” crroott… crroott… crroott… crroott… crroott… aku menembakan spermaku 5 kali kedalam memek mamanya budi, perlahan kucabut kontolku keluar dari memek mamanya budi, kulihat spermaku meleleh keluar, Baron juga dengan sigap merekam hal yang sangat menggairahkan ini.
Tiba-taba tubuh mamanya budi menggeliat, Degg… jantungku rasanya mau copot, “mmppphh… ada apaa.. ini…” suara pelan itu keluar dari mulut mamanya budi, kurasa dia belum sadar sepenuhnya, aku dan Baronpun langsung saja kami mengambil pakaian kami dilantai dan langsung kabur meninggalkan mamanya budi yang masih telanjang dan memeknya dipenuhi spermaku, kulihat wajah Baron memancarkan kekecewaannya karena dia belum ngerasain memek mamanya Budi dan dia juga belum keluar, kasian banget nasib dia.

“Sabar ron, nanti kita cabulin lagi mamanya si budi” kataku menghiburnya.

Bersambung…

Leave a Reply

cerita sex, cerita dewasa, cerita ngentot, cerita sex incest sedarah, cerita sex selingkuh, cerita sex ngentot mama nonton bokep indo, bokep jepang, bokep barat, bokep jilboob, bokep sma, bokep smp, abg indo, bokep remaja,


© 2017-2018 Cerita 998

Bokep indoKomik hentaiWebtoon dewasa